Saham Bumi : blog saham SEJUTA INVESTOR THE BAKRIES

Januari 29, 2010

btel yang maseh bisa menimbulkan a-kreditisasi … 290110

Filed under: Utang Bumi & Grup — bumi2009fans @ 8:20 pm

Jumat, 29 Januari 2010 | 11:38

OBLIGASI VALAS

ISAT dan BTEL Incar Dana dari Obligasi Global

JAKARTA. Belakangan ini, minat perusahaan asal Indonesia mencari dana ke luar negeri semakin meningkat. Yang terbaru, dua emiten sektor di telekomunikasi, PT Indosat Tbk (ISAT) dan PT Bakrie Telecom Tbk (BETL), berencana menerbitkan obligasi global.

Peter Kuncewicz, Direktur Keuangan Indosat, mengatakan, penerbitan obligasi global ini bertujuan untuk refinancing alias melunasi utang yang jatuh tempo tahun ini. “Rencananya, awal Februari nanti, kami akan menunjuk penasihat pencarian dana ini,” katanya, di sela-sela Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) ISAT di Jakarta, kemarin.

Dia menambahkan, Indosat telah mengirimkan proposal permintaan atau request for proposal (RFP) kepada beberapa perusahaan penasehat keuangan. Sayang, Kuncewicz masih enggan mengungkapkan jumlah calon penjamin emisi (underwriter) yang sedang dijajaki ISAT.

Dia juga tidak mau mengatakan nilai obligasi yang akan diterbitkannya. “Saya tidak mau bilang angka,” ujarnya. Berdasarkan informasi yang diperoleh KONTAN, nilai obligasi anyar ISAT itu mencapai US$ 750 juta.

Harry Sasongko Tirtotjondro, Direktur Utama ISAT, menambahkan, jumlah utang yang akan jatuh tempo tahun ini mencapai Rp 4,5 triliun. Dana pembayarannya dari kas internal dan instrumen pendanaan lain.

Selain itu, ISAT akan mencari dana dari eksternal untuk membiayai belanja modal (capex) tahun ini. ISAT akan memakai dana ini untuk mendukung ekspansi usaha, seperti penambahan jaringan dan perbaikan layanan. “Angkanya sangat signifikan, kami akan diskusikan dulu dengan pemegang saham,” ujar Harry. Kemungkinan, kepastian bujet capex itu akan dirilis Maret mendatang.
Sebelumnya, manajemen ISAT pernah bilang, dana capex ISAT tahun ini berkisar US$ 720 juta atau lebih tinggi 20% dari tahun lalu.

Sedangkan hingga akhir 2009, jumlah pelanggan ISAT sebanyak 33,1 juta. Jumlah ini naik 15% dari kuartal ketiga tahun lalu.
Sebagai tambahan informasi, Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) ISAT, kemarin, memutuskan pergantian satu direktur. Yaitu, Kaizad B. Heerjee dengan Laszlo Imre Barta. Pria Bulgaria ini sebelumnya menjabat Direktur Pemasaran Grameenphone, Bangladesh. Dua Komisaris Indosat juga diganti oleh Alexander Rusli dan Chris Kanter.

BTEL seleksi underwriter

Seakan tak ingin ketinggalan, PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) juga akan menerbitkan obligasi global tahun ini. Jastiro Abi, Direktur Keuangan BTEL, masih merahasiakan nilai obligasi yang akan diluncurkan tersebut. “Semua tergantung kondisi pasar,” ujarnya, kemarin.

Yang pasti, saat ini BTEL masih menyeleksi penjamin emisi obligasi tersebut. Nantinya, mungkin, BTEL akan memakai dana itu untuk refinancing atau membiayai capex 2010 yang sekitar US$ 200 juta.

Sukartono, Head of Debt Capital Market BNI Securities, menilai, obligasi terbitan baru akan diburu para investor asalkan menawarkan bunga yang wajar dan peringkat yang bagus. “Kalau imbal hasilnya tinggi, justru akan menimbulkan kecurigaan bagi investor,” katanya. Menurutnya, bunga obligasi global korporasi yang wajar adalah 2% di atas bunga obligasi global Pemerintah Indonesia.

Yuwono Triatmodjo, Abdul Wahid Fauzi KONTAN

Iklan

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: