Saham Bumi : blog saham SEJUTA INVESTOR THE BAKRIES

Juni 8, 2010

berebut kendali harga cpo global, tukh, unsp: 080610

Filed under: Terkait BUMI&GRUP — bumi2009fans @ 11:59 pm

Selasa, 08/06/2010 20:19 WIB
Indonesia Bisa Goyang Harga Sawit Dunia
Suhendra – detikFinance

Jakarta – Posisi Indonesia yang mengusai pangsa pasar produk sawit (CPO) hingga 45% di dunia berpotensi bisa menjadi penentu harga. Namun faktanya saat ini justru sebagai pemimpin pasar sawit dunia malah Indonesia masih ‘didikte’ oleh para buyer atau pembeli.

“Sawit kita memegang 45%, kalau kita out bisa goyang harga dunia,” kata Direktur Utama PT Nusantara Sawit Persada Teguh Patriawan yang juga anggota Kadin dalam acara diskusi sawit di Hotel Le Meredien, Jakarta, Selasa (8/6/2010).

Hal senada pun disampaikan oleh Lektor Kepala Bagian Kebijakan Kehutanan Fakultas Kehutanan IPB Dodik Ridho Nurrochmat yang mengatakan fenomena pemimpin pasar yang dikendalikan oleh pembeli justru terasa aneh. Sehingga kata dia, adanya upaya pembentukan Indonesia Sustainable on Palm Oil (ISPO) bisa menjadi kekuatan Indonesia.

“Nggak ada caranya market leader itu justru diteken oleh buyer,” ucap Dodik

Bahkan Guru Besar Ilmu Ekonomi Pertanian Unila Bustanul Arifin mengatakan masalah harga sawit dunia ini sudah dikendalikan oleh pasar derivatif yang sudah menjadi penentu utama. Sedangkan produsen sawit seperti Indonesia tak punya kekuatan.

Terlebih saat ini berdasarkan hasil kajian pendekatan geografis ekonomi, rantai nilai global di komoditas pertanian justru yang menentukan adalah pembeli bukan penjual. Bentuk dari implementasi ini adalah pasar kiblat harga CPO dunia justru berada di Rotterdam Belanda (Eropa).

“Siapa yang mempengaruhi pola perjalan barang dan jasa adalah buyer bukan seller. Masak produsen dengan 85% produski sawit dunia (Indonesia dan Malaysia) tidak mempengaruhi market,” jelasnya.

Pada tahun 2009 produksi CPO Indonesia mencapai 21,5 juta ton, dari jumlah itu diekspor sebanyak 14,3 juta ton di antaranya sebanyak 7,9 juta ton dalam bentuk CPO dan 6,4 juta ton berbentuk minyak goreng dan produk turunan CPO. Sementara posisi kedua diduduki oleh Malaysia sebanyal 17,5 juta ton, disusul Nigeria 870.000 ton, Kolombia 794.000 ton dan lain-lain.

(hen/dnl)

Iklan

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: